top of page

Menuju Masa Depan dengan Startup-Startup Ramah Lingkungan


Dampak meningkatnya perubahan iklim telah menyoroti pentingnya menghadapi emisi gas rumah kaca atau GRK. Menurut Panel Antar Pemerintah tentang Perubahan Iklim (Intergovernmental Panel on Climate Change), pemanasan global seharusnya dibatasi menjadi 1,5 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri, dan emisi GRK global harus mencapai nol netto pada tahun 2050.


Dengan membatasi pemanasan global pada tingkat tersebut, peluang kita untuk menghindari konsekuensi bencana dari perubahan iklim, seperti kekeringan, peristiwa cuaca ekstrem, dan gelombang panas, secara signifikan meningkat.


Peristiwa ekstrem ini menyebabkan risiko yang signifikan terhadap kesejahteraan manusia, termasuk ketahanan pangan dan air, stabilitas infrastruktur, dan kesehatan masyarakat. Jika kita beralih ke sumber energi yang lebih bersih dan menerapkan praktik berkelanjutan, kita dapat mengurangi dampak perubahan iklim dan menciptakan planet yang lebih sehat bagi semua.


Netralitas Karbon vs. Net Zero Emission: Memahami Perbedaannya

Netral karbon dan emisi nol net sering digunakan secara bergantian tetapi memiliki arti yang berbeda.


Apa itu netralitas karbon?


Netralitas karbon bertujuan untuk menyeimbangkan emisi karbon dioksida dengan sengaja mengimbangi jumlah gas rumah kaca yang dilepaskan ke atmosfer. Proses ini melibatkan pengurangan emisi karbon sebanyak mungkin dan investasi dalam proyek pengimbangan karbon untuk menetralisir emisi yang tersisa, menghasilkan keseimbangan bersih nol - fokus hanya pada emisi karbon dioksida.


Di sisi lain, Net Zero Emission melampaui hanya karbon dioksida; itu juga mencakup GRK lainnya, seperti metana dan oksida nitrat. Tujuannya adalah untuk menghilangkan atau secara signifikan mengurangi semua emisi gas rumah kaca, menciptakan keseimbangan antara emisi yang dilepaskan dan yang ditangkap atau diimbangi, menyediakan strategi yang lebih komprehensif untuk melawan perubahan iklim.


Baik netralitas karbon maupun Net Zero Emission memiliki tujuan untuk menyeimbangkan emisi yang dihasilkan dengan yang diimbangi atau ditangkap. Namun, perbedaannya terletak pada cakupan emisi yang dipertimbangkan. Sementara netral karbon hanya mengatasi emisi karbon dioksida, emisi nol net mempertimbangkan rentang GRK yang lebih luas, menjadikannya pendekatan yang lebih holistik dalam memerangi perubahan iklim.


Mengapa beralih ke netral karbon dan emisi nol net penting

Bergerak menuju netral karbon dan mencapai emisi nol net penting untuk banyak alasan. Pertama, mengurangi emisi karbon sangat penting untuk menghentikan kenaikan suhu global dan meminimalkan dampak perubahan iklim. Kedua, inisiatif-inisiatif ini mendorong kemajuan teknologi dan mendorong inovasi di berbagai industri, menciptakan peluang ekonomi, terutama dalam energi terbarukan dan praktik berkelanjutan.


Simak artikel kami tentang net-zero dan carbon free di sini


Kolaborasi global sangat penting bagi pemerintah, bisnis, dan individu untuk mencapai netralitas karbon dan mencapai net-zero emission. Pembuat kebijakan harus menerapkan peraturan yang ketat dan memberikan insentif untuk mengadopsi praktik berkelanjutan. Perusahaan harus aktif bekerja untuk mengurangi emisi mereka, berinvestasi dalam sumber energi terbarukan, dan mendukung solusi berbasis alam.


Sebagai individu, kita dapat berperan dengan mengadopsi gaya hidup berkelanjutan, mengurangi konsumsi energi, dan mendukung organisasi yang mendorong transisi energi terbarukan.


5 startup yang membawa dunia menuju netralitas karbon


1. Overstory: Menggunakan teknologi untuk memberikan informasi real-time tentang vegetasi planet untuk mencegah kebakaran hutan dan pemadaman listrik. Dengan menerapkan data satelit beresolusi tinggi dan algoritma AI khusus, Overstory memungkinkan penggunanya iuntuk mendapatkan informasi terperinci dan prediktif. Pelanggan dapat memperkirakan pertumbuhan dan risiko jatuhnya pohon dan vegetasi berdasarkan spesies, tingkat pertumbuhan, cuaca, iklim, dan vitalitas, memfasilitasi pengambilan keputusan dan tindakan yang terinformasi.


2. Dynamhex: Telah mengembangkan software dekarbonisasi untuk perusahaan, agar memungkinkan kota dan perusahaan mengambil tindakan iklim yang ditargetkan dan dapat melacak hasilnya. Sebagai platform optimasi pembelajaran mendalam untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, perusahaan, pemerintah kota, dan utilitas listrik mampu menggunakan Dynamhex untuk analisis berbasis AI.


3. EnergyDome: Berinovasi dalam penyimpanan energi berdurasi panjang dengan CO2, membuat langkah besar menuju penyelesaian perubahan iklim. Teknologi mereka didasarkan pada proses termodinamika yang menggunakan CO2 untuk menyimpan listrik dengan biaya efektif dan efisiensi putaran yang belum pernah terjadi sebelumnya.


4. ElectroActive Technologies: Mengkhususkan diri dalam mengubah limbah menjadi produk terbarukan melalui teknologi mereka. Dengan memanfaatkan proses mikroba dan elektrokimia yang canggih, mereka menghasilkan hidrogen terbarukan dengan limbah organik dan listrik. Pendekatan inovatif ini membantu membuka jalan menuju masa depan yang lebih bersih dan berkelanjutan.


5. Ecolectro: Sebagai inovator kimia yang berkomitmen untuk mendekarbonisasi transportasi, manufaktur industri, dan produksi energi. Mereka mencapainya dengan memanfaatkan platform Bahan Pertukaran Alkalin mereka yang eksklusif. Teknologi ini menggantikan polimer asam sulfonat perfluoro untuk menciptakan sistem elektrokimia yang lebih hemat biaya yang menghasilkan, menyimpan, dan mendistribusikan energi, bahan kimia, dan bahan bakar.


Startup-startup Indonesia yang bergerak di bidang netralitas karbon:


  • Rekosistem

Rekosistem adalah startup yang bergerak di bidang pengelolaan limbah dan sampah. Mulai dari tahap pengumpulan, penyortiran dan pengolahan, rekosistem mampu melayani kebutuhan-kebutuhan tersebut mulai dari skala rumahan, hingga skala industri atau komersil.

  • Automa

Automa adalah startup yang berfokus dalam penyediaan solusi IOT pemantauan emisi karbon untuk rantai pasok. Dengan begitu, perusahaan-perusahaan mitra mereka mampu memantau emisi karbon mereka dan mengelola rantai pasok mereka sesuai dengan kebutuhan dan target emisi karbon yang mereka hasilkan.


Netralitas karbon dan net zero emission adalah tonggak dalam perjalanan kita menuju masa depan yang berkelanjutan. Mencapai tujuan ini memerlukan kolaborasi internasional, kebijakan yang efektif, dan kemajuan teknologi. Dengan terus bekerja menuju menjadi netralitas karbon dan mencapai net zero emission, kita dapat mengurangi dampak perubahan iklim, melindungi planet kita, dan memastikan masa depan yang berkelanjutan bagi generasi mendatang.


Ingin menjadi bagian dari perubahan?

Di Plug and Play, kami percaya pada kekuatan kolaborasi. Baik anda perusahaan yang mencari inovasi, startup yang mencari dorongan, atau investor modal ventura yang ingin bertemu dengan startup hebat untuk mencapai masa depan yang berkelanjutan, kami adalah tempat yang tepat untuk Anda.


Recent Posts
6Estates dan FundFluent Bekerjasama untuk Digitalisasi Sistem Pendanaan

6Estates dan FundFluent Bekerjasama untuk Digitalisasi Sistem Pendanaan

6Estates dan FundFluent Bekerjasama untuk Digitalisasi Sistem Pendanaan

BintanGO Raih Investasi Hingga 72 Miliar

BintanGO Raih Investasi Hingga 72 Miliar

BintanGO Raih Investasi Hingga 72 Miliar

GajiGesa Hadirkan Fitur Investasi Emas Digital untuk Karyawan

GajiGesa Hadirkan Fitur Investasi Emas Digital untuk Karyawan

GajiGesa Hadirkan Fitur Investasi Emas Digital untuk Karyawan

bottom of page